DKV UNPAS Bandung: Tips Nyetak dari Bung Idu

Arakanlebah, Komunitas DKV UNPAS Bandung

Tips Nyetak dari Bung Idu

at 12/14/2007 , , , View Comments

theoldschoolpress.com 

Saat ngedesain...

Image yang dipake HARUS HIRES (bukan maksa di tokopoto biar HIRES...). Sebaiknya image dibikin/di-scan hires/difoto ato beli yang beneran hires.. Image harus CMYK ato grayscale (tergantung kebutuhan yang penting bukan RGB). Warna harus CMYK ato spot color (biar ga lupa.. mixing warna diawal udah pake format CMYK atau spot color).

Kalo desainnya sampe ke pinggir kertas, lebihin desainnya dari ukuran kertas (minimal 3-5 mm untuk bleed/ area potong). Klo desainnya pake "proses finishing" (die cut, spot UV, emboss, hotprint dll), bikin "proses finishing"-nya sendiri.. (jangan ngarepin orang setting/output utk "ngerti" catatan kecil di printout.. kecuali udah soulmate banget). Biasain desain "proses finishing" dibuat di halaman berbeda tapi dalam satu dokumen/file. 

Kalo desainnya pake pantone/tinta khusus, usahain print to file dulu (separations-nya) ke postscript.. liat hasil outputnya pake distiller udah ada/bener belom (kadang spot color suka nggak keluar di film output..). Saat order tinta (pantone/ tinta khusus) kasih tau ke tempat mesen tintanya pake material apa dan minta hasil color guidenya dicetak di atas material yang sama dengan material yang diinginkan (biasanya mereka nyediain material2 yang umum2 aja.. kalo pun mereka gak ada lebih baik kirimin contoh materialnya biar nanti tau hasil warnanya - krn beda material, warna ikut beda). 

Biasain sebelum output delete warna2 unused dan biar aman lagi.. convert semua warna yang ada di swatches ke warna proses jangan lupa lampirin/bawa hurufnya sekalian ato convert aja hurufnya jadi vector (emang jadi rada tebel dikit..) terus print desainnya buat panduan awal... 

Saat bikin film... 

Pastinya LPI beda2 untuk tiap material... gampangnya.. akrabin aja orang output.. mereka ngerti soal LPI.. kasih tau ke dia mau pake material apa, ato bawa aja sekalian contoh materialnya biar orang output yang mikir pake LPI berapa. Usahain bikin proof print, karena dgn proof print otomatis kita dapet panduan warna satuannya (hasil C terus CM terus CMY). 

Usahain waktu bikin proof print pake material yang sama dengan material yang diinginkan. Saat mau expos ke plat dipercetakan.. Minta untuk ng-expos film ke plat yang merk-nya bukan asal2an... emang rada mahal tapi untuk detail2 halus bisa kekejar... (karena oknum2 percetakan ngurangin cost dengan make plat yang murah.. terus platnya dipake sampe lemas tak berdaya). 

Saat naik cetak.. 

Ingetin ke operator cetak "angle cetak" jangan berubah2 harus konsisten (kalo kanan yaa kanan terus.. kiri yaa kiri terus) kalo berubah2 nanti bisa jadi masalah di proses finishing. Gunain print desainnya buat panduan cetak, karena warna masih bisa di-adjust lagi (untuk mesin 4 warna ke atas) kalo nyetaknya pake mesin 1 ato 2 warna gunain panduan warna satuan dari proof print. 

Kalo nyetaknya banyak.. ingetin ke operator setiap kelipatan 5000exp HARUS ganti plat baru... kalo hasilnya udah maknyoss... warna udah oke, ga belang-belang di semua sisi dan hasil cetak gak ada yang meleset (liat regristration mark hasil cetak harus tepat saling niban untuk tiap warna) tanda tanganin hasil yang disetujui.. jangan cuma bilang "oke!.. jalan terus pak..." 

Hasil cetak yang maknyoss (dengan syarat file desainnya udah manteb gak ada yang lores, lpi-nya juga udah tepat dengan materialnya) hasilnya masih tergantung dari mesin cetak, plat, rol, kecanggihan si operator cetak dan ketelitian sidesainer waktu proofing. 

Saat finishing... 

Usahain udah tau "angle cetak" yang dipake di finishing di kanan ato kiri (umumnya sih kanan). Maknyos-nya proses finishing sangat tergantung dari "angle cetak" di proses cetak, kalo gak berubah2 hasil finishing gak mungkin meleset (kecuali mesin finishing-nya gak presisi ato operator finishing-nya baru belajar, ato masih masa percobaan..). Makanya akrabin operator finishing... kadang dia punya ide-ide hebat buat ngebenerin masalah2 di finishing. Yang penting mah akrab, sopan dan gaul sama orang-orang produksi karena mereka juga bagian dari maknyosnya karya kita... 

Kalo idenya excellent, desain di komputernya mantab tapi hasil cetaknya pecah dan melesat-meleset... tetep aja audience nganggep desainernya yg o'on..!! Karena audience cuma ngeliat desain di hasil akhir... Desainer2 (mau idealnya di advertising kek, di design house kek atau dimanapun..)- seharusnya pada mau ngerti soal proses cetak. Kalo gak ngerti ato gak mau tau rambu-rambu produksi cetak, gimana mau dapet hasil yang keren? Apalagi dapet ide yang maknyoss..? 

Emang pada gak bosen apa kalo idenya cuma ngandelin foto/ilustrasi/typografi aja.. Masih banyak kok janda-janda ehh..ide-ide yg bisa digali dari proses produksi... ... bukan begitu bukan...?
blog comments powered by Disqus
Related Posts with Thumbnails